Tanpa kategori

[Fanfiction] My Dear | Saquel END

Fanfiction By
The Little Prince
••

Cast

Choi Siwon || Im Yoona || And Other Cast.

••

Sumarry

Maafkan aku, karna baru sadar, jika dirimu bukan hanya sekedar penting bagi ku. Kau adalah keharusan untuk ku, kau harus ada disetiap kisah kehidupan ku..

Gadis Hari Rabu.

••

••

Happy Reading^^

••

••

“Kau– Siapa kau?”

Dan hati ku mati seketika, pegangan tangan ku terlepas tiba-tiba, aku menatap mata sayunya.

Baru saja aku bahagia karna dapat menemukannya,
Baru saja aku bersyukur pada Tuhan karna bisa melihat wajah nya lagi,
Baru saja, baru saja aku bisa menyentuh tangan nya lagi.

Tapi ternyata, Tuhan tidak berpihak pada ku untuk melengkapi kebahagiaan ku hari ini.

Ku pikir kau akan tersenyum saat mendengar suara ku lagi,
Ku pikir kau akan berlari memeluku saat kau kembali melihat ku lagi,
Ku pikir kau akan mengatakan ‘Aku merindukan mu’ saat kita kembali bertemu.

Aku berkeyakinan akan membawa mu kembali bersama ku lagi saat aku menemukan mu,
Tapi Tuhan mungkin tak merestui itu, tidak-tidak, bukan mungkin, tapi Tuhan memang tak merestuinya.

Dia berjalan menjauh dari ku dengan sepedah putihnya, rambutnya diikat kepang hari ini, tubuhnya dibalut dress putih sebatas lutut, dia terlihat baik.

Yoona,

Karna aku sadar kau penting untuk ku, aku mencari mu,
Karna aku sadar aku menyayangi mu,aku mencari mu,
Karna aku sadar aku mencintai mu,
Aku datang.

Yoona,

Apa ini sebuah hukuman untuk ku?
Ujian?
Pembalasan dendam?
Atau kebencian?

Yoona,

Jika semua ini adalah hukuman,
Maka aku akan menerimanya,
Jika semua ini adalah ujian,
Maka aku akan menjalaninya,
Jika semua ini adalah pembalasan dendam,
Maka aku patut mendapatkannya
Tapi jika ini adalah bentuk kebencian mu, maka biarkan itu hidup dalam hati mu untuk sesaat.

Karna aku sadar, aku mencintai mu, jadi
Tolong jangan benci cinta ini.

Biarkan aku menjalani hukuman ku.
Lalu setelah itu kembalilah pada ku,
Karna dirimu, hidup ku menjadi berarti.

Karna aku sadar, aku ingin menjaga mu sepanjang hidup ku, lebih dari penjagaan untuk diriku sendiri,
Biarkan aku menjalani ujian ku,
Lalu setelah itu hiduplah bersama ku, dan mari saling menjaga.

Karna aku sadar, aku sangat teramat bersalah,
Maka biarkan aku menebus dosa ku,
Lalu setelah itu, marilah hidup bersama dengan saling memberi cinta yang cukup untuk kita berdua.

Yoona,
Maafkan aku, membiarkan mu pergi adalah kesalahan besar ku.
Dan membuat mu melupakan ku, adalah hukuman terberat untuk ku..

••

“Hyung, kau menemukannya?”

Aku menatap adik kecil ku yang saat ini masih berbaring diatas ranjang dikamar ku bersama ku.

“Emm,”

Aku mengangguk berat seraya mencoba menahan air mata ku.

“Lalu kenapa kau tak membawanya pulang?”

Tae Gu, apa yang harus ku jelaskan?

“Dia hanya ingin sendiri untuk beberapa saat, setelah itu Yoona nuna akan pulang lagi kesini.”

“Hyung– apa kau sedang mencoba membohongi ku? Aku sudah berada dikelas empat sekarang, aku mengabulkan permintaan mu untuk mendapatkan nilai memuaskan, dengan syarat kau akan membawa kembali Nuna pulang, tapi kau–”

Dia memunggungi ku sekarang, entah kenapa dia selalu menangis jika membahas Yoona, juga janji ku.

“Tae Gu-ah, Hyung Mianhae–”

Aku menggantungkan kalimat ku.
Tae Gu-ah Jika bisa, akupun sama seperti mu, aku ingin dia kembali, tapi tanpa pesan apapun dia meninggalkan ku.

“Hyung– sebelum menghilang, Yoona Nuna ingin sekali melihat gambar ku, tanpa ada yang tau, aku mengikuti lomba melukis yang diadakan disekolah, dia menyemangati ku, aku mendapat juara dua..
Tidak seperti Appa yang akan biasa-biasa saja jika prestasi ku ada dikesenian, Yoona Nuna selalu bersemangat untuk apa saja yang aku lakukan.”

Dia terdengar menahan isakannya. Dan tak banyak yang bisa ku lakukan, selain berbaring menatap punggung mungilnya.

“Hyung Ku pikir, kau sayang pada ku, itu sebabnya kau membawa teman sebaik Yoona Nuna untuk ku– hikss– tapi kau–”

Aku masih terdiam mendengar cerita adik kecil ku.

“Tidak seperti Oemma, yang menganggap– anak lelaki tak butuh Dongeng pengantar tidur– Yoona Nuna justru sebaliknya– hikss– dia bilang– semua anak berhak mendapatkan Dongeng, Boneka– atau apapun yang ia suka– entah itu seorang gadis kecil atau pria kecil, semua sama– hikss– dia– dia baik– dia tak ingin berbicara pada kalian– karna kalian selalu menganggap nya gila dan membawanya– hikss– terapi– kalau Hyung Tau, Yoona– Yoona Nuna, sebenarnya lebih baik dari Guru ku– disekolah– dari Oemma– dari Appa– dari Hyung dan Nuna– dia selalu tersenyum dan menerima apapun kesalahan ku– aku– aku merindukannya– hikss–hikss.”

Aku menghembuskan nafas berat ku sebelum akhirnya merengkuh tubuh kecil adik lelaki ku, dan memeluknya, membiarkannya terisak dalam pelukan ku.

Tae Gu-ah
Hyung Mianhae,
Karna tak bisa seperti Yoona Nuna mu,
Karna tak secair Yoona Nuna mu,
Karna membiarkan Yoona Nuna mu pergi.

Tae Gu-ah
Hyung Mianhae,
Karna kali ini, aku tak bisa berjanji akan membawa Yoona Nuna mu kembali.

Tae Gu-ah
Hyung Mianhae,
Karna membiarkannya melupakan ku.

•••

Dia memakai dress berwarna biru baby dengan panjang sebatas lutut, rambutnya dia biarkan tergerai cantik, matanya terpejam, tangannya bertaut khusyuk saat berdoa digereja.

Hari ini, dirabu pagi pukul 07 : 26 , aku kembali menemuinya, dia meraih sepedah putih nya saat setelah keluar dari gereja, dia terlihat melebarkan senyum nya saat beberapa anak-anak berlarian mengenakan seragam sekolah, dia membalas sapaan halus dari para pemetik daun teh dengan anggukkan serta senyum ramahnya.
Aku memperhatikannya dan mengikutinya.
Dari kejauhan, dan secara diam-diam.

Yah,
Diam-diam aku tersenyum saat untuk pertama kalinya aku melihat senyum ringan nya.
Diam-diam aku mengikuti langkah kecilnya yang mendorong sepedah disisinya.
Diam-diam aku meminta izin pada hati ku untuk dapat melihatnya lebih lama.

Aku merindukannya, sungguh.
Sangat merindukannya.
Entah apa yang harus ku lakukan untuk menghilangkan rasa rindu ini. karna aku tak ingin lagi menyakiti mu, haruskah aku diam saja menimbun rindu-rindu untuk mu sepanjang hidup ku?

Berapa lama Yoona?
Berapa lama aku harus berdiri menatap mu dari kejauhan?

Sungguh aku merindukan saat dimana kita mendengar My Dear bersama, makan bersama, dan menikmati hujan bersama.
Aku rindu bukan hanya pada saatnya tapi teramat rindu pada dirimu.

Dia kembali tersenyum pada Suster Jung yang baru saja membuka kedai pangsitnya saat dia telah berada tepat didepan rumah sekaligus kedai pangsit milik suster Jung juga rumah tempatnya tinggal.

Dua hari ini aku mengikutinya diam-diam, memantapkan hati ku untuk menatapnya dari kejauhan, perlahan-perlahan mendekatinya, dan mungkin akan ada saat dimana aku akan sampai dihadapannya.
Tapi belum hari ini.
Tidak dengan Yoona yang tak lagi mengenal ku.

Biarlah.
Biarkanlah waktu berjalan, dan membawa ku datang kehadapannya, dia yang nanti akan merengkuh ku dengan pelukan erat.
Sekali lagi, bukan hari ini.

Pagi dihari minggu aku kembali lagi,
memperhatikannya dari kejauhan.
Aku memulainya dengan mengikuti langkah riangnya yang berjalan menelusuri pasar, tidak seperti pagi biasanya yang ia akan pergi dulu menuju gereja, pagi ini dia memilih untuk membeli bahan makanan dipasar, ia juga tidak membawa sepedah putihnya.

Ia membeli lima ikat bayam, satu kilo ikan segar, beberapa butir telur, dan bahan-bahan dapur lainya.
Rambutnya dikepang rapih hari ini, memakai dress pink baby dengan panjang dibawah lutut, bibirnya berwarna pink hari ini, dia membawa dompet putih, dan tersenyum sepanjang jalan.

“Bibi berapa harga ikannya.”

Aku tersenyum saat mendengarnya tawar menawar dengan para penjual dipasar yang sepertinya sudah akrab sekali dengannya.

Aku menghembuskan nafas ku pelan.

Yoona,
Apa yang kemudian membuat mu akhirnya membuka suara mu?
Karna Suster Jung?
Jeju?
Atau para penjual dipasar ini?

Masih tergambar jelas dipikiran ku, bagaimana dirimu yang dulu.
Kau hanya akan berteriak jika kau merasa takut.

Oh Yoona, andai saja aku masih ada di pikiran mu, maka detik ini juga aku akan berlari memeluk mu.

Ngiiiingggg…

“Arrghhhhh…”

Aku berteriak keras dan menghentikan langkah ku seketika, saat aku merasa telinga ku kembali berdengung dengan sangat keras dan membuat ku merasakan sesutu yang sangat menyakitkan didalam telinga ku.

Aku menekan keras telinga ku dengan kedua tangaan ku, berharap dengungan menyakitkan itu akan berhenti, tapi suara itu malah ku rasa semakin nyaring meneriaki telinga ku.

Keringat dingin menyusul setelahnya, membasahi seluruh permukaan wajah ku, samar-samar ku dengar suara orang-orang yang berteriak dan berlarian mendekati ku saat tubuh ku merosot jatuh keatas tanah, aku mengedarkan pandangan ku kesegala arah disisi ku, dan aku masih dapat melihatnya dengan mata yang mulai mengabut, bayangan tubuhnya mulai kabur, dia berdiri menatap ku dari kejauhan, aku melihatnya, sebelum akhirnya tubuh ku roboh, dan aku tak bisa lagi melihat apapun.

***

KEDAI PANGSIT CHOI

Aku tersenyum manis saat seorang wanita cantik dengan clemek birunya menepuk pundak ku dan mengangkat tangannya lalu menunjukan dua jarinya kehadapan wajah ku.

Itu berarti dua porsi pangsit.
Aku mengangguk kemudian tersenyum lagi.

“Aku akan segera membuatnya, yang hangat juga enak.”

Suara ku menyusul, yang akhirnya membuat wanita cantik dihadapan ku ini mengangguk, sebelum akhirnya berlalu pergi kembali menghampiri pengunjung-pengunjung baru yang berdatangan.

Aku menghembuskan nafas lega kala melihat keceriaannya menyapa satu persatu pelanggan dengan senyum ramahnya.

Gadis hari rabu.

Dia memakai dress dengan panjang dibawah lutut hari ini, warnanya pink, rambut panjangnya ia gulung ditengah kepalanya, wajahnya merah merona, dan bibirnya berwarna merah jambu hari ini, ia memakai clemek biru, dan membawa buku menu ditangannya, dia tersenyum sepanjang detik, dan dia cantik.

Sungguh, anugerah terindah yang Tuhan berikan pada ku adalah dia, permata ku, harta ku, bahagia ku.

Istri ku Im Yoona.

Gadis cantik yang aku temui pertama kali dihari rabu.

Siang dihari kamis satu tahun lalu, aku membuka mata ku pada pukul 12 : 05 diatas sebuah ranjang disalah satu ruangan di rumah sakit Mirae.

Asap yang keluar dari penghangat diatas nakas mengepul menerpa wajah ku.

Aku menghirup udara sebanyak-banyaknya, dan–

“Ahh..”

Tangan kanan ku menjadi sangat berat ketika aku hendak mengangkatnya, dan betapa terkejutnya aku.
Entah bagaimana bisa Tuhan mendatangkan Gadis cantik itu kehadapan ku, dia bahkan memejamkan matanya seraya memeluk tangan ku.

Ya Tuhan.
Demi apapun yang ada didunia ini, hati ku benar-benar bergetar saat melihat dia mengerjapkan matanya, dia nyata?

Matanya seperti bersinar saat untuk pertama kalinya kami kembali saling menatap, setetes air mata kemudian jatuh membasahi pipinya, beberapa kali aku melihat bibirnya seperti bergerak mengatakan sesuatu, tapi entah kenapa aku tak dapat mendengar suaranya,
Ralat, tak ada sedikitpun suara yang aku dengar sekarang. Hanya suara seperti angin yang terus bergemuruh dikedua telinga ku, mata ku bergerak gelisah, dan aku mulai menjadi khawatir saat Yoona, Gadis itu berlari cepat keluar dari tempat ku berada,
Dan lagi, aku bahkan tak bisa mendengar suara langkah kakinya.

Tuhan, apa sebenarnya ini?

Kerusakan Syaraf Telinga Pasca Kecelakaan.

Itulah yang dikatakan Dokter.
Yah, kecelakaan.

Satu bulan saat kepergian Yoona, Tiffany dia meninggalkan ku juga, dia pergi saat aku mengutarakan keinginan ku untuk menikahinya, tapi dia entah kenapa menolak ku, dia memilih pekerjaannya dibandingkan aku, menjadi model memang adalah cita-citanya, tapi aku tak pernah berfikir jika itu bisa menjadi alasannya meninggalkan ku.

Aku berfikir, keragu-raguan ku benar, saat akan melamarnya, entah kenapa hati ku mengatakan itu tak benar, dia tak tepat, dan rasa ku mulai hilang.
Ku pikir saat rasa ku mulai biasa-biasa saja padanya, itu hanyalah euforia ku yang akan melamarnya, tapi ternyata, jauh sebelum Tiffany datang lagi dalam kehidupan ku, rasa itu memang sudah hilang, tak ada cinta lagi untuknya.
Karna secara diam-diam yang bahkan tak ku sadari, hati ku sudah kembali memilih. Dan itu adalah cinta yang sesungguhnya.

Aku mengalami kecelakaan, di hari minggu malam. Pukul 10 : 30 , aku mengendarai mobil seorang diri, itu tepat 3 minggu yang lalu, dan hari itu adalah hari yang termasuk pada hari-hari dimana aku mencari Yoona.
Dan entah apa yang terjadi pada ku, perlahan-lahan, selalu ada dengungan menyakitkan di telinga ku setelah kecelakaan itu. Tak ada hal parah yang terjadi pada ku, hanya pelipis kiri ku yang terluka, juga kepala bagian belakang dan area wajah kanan yang termasuk telinga ku berbenturan keras dengan kaca mobil.

Dan aku tak pernah mengira, jika hal tak parah itu menjadi awal dimana aku tak dapat lagi mendengar suara Yoona yang bahkan mulai banyak bicara.

Aku mengusap seluruh wajah ku dengan kedua tangan ku, saat masa itu kembali muncul dihadapan ku.
Itu sudah berlalu, dan aku perlahan-lahan harus melupakan hari dimana Tuhan memberikan hukuman itu untuk ku.
Yah ini adalah hukuman Tuhan, untuk telah menyia-nyiakan Yoona, untuk telah membuatnya pergi dari Tae Gu, untuk ku karna telah membuatnya tersakiti dengan cintanya sendiri.

Apa kau perlu alat bantu pendengaran?

Yoona pernah menawarkan hal itu pada ku, tapi tidak, aku tidak butuh itu, jika dulu Yoona hanya membutuhkan ku dalam proses penyembuhannya, kali ini aku juga hanya ingin ada dia disisi ku.
Aku hanya mengikuti terapi satu minggu sekali, dan itu selalu didampingi Yoona.

Alat bantu pendengaran tidak akan membantu banyak begitu kata Dokter.

Jadi karna itu pula aku tak memilih jalan itu. Aku hanya perlu melihat Yoona bahagia bersama ku, itu sudah cukup.

Dan dia adalah cinta yang dipilih hati ku.

****

Dia bersama ku.
Kali ini, setiap hari, setiap jam, setiap rabu, kamis, jumat, sabtu, minggu, senin, selasa. Dia ada bersama ku, makan dan minum disisi ku, tidur dengan memeluk ku, dan hidup bahagia bersama ku.

Choi Siwon.

Kami memutuskan untuk menghabiskan masa bersama.
Sehingga dihari rabu, tepat delapan bulan yang lalu. Kami mengikat janji untuk hidup bersama sampai hanya maut yang memisahkan.

Tidak seperti saat pertama kali aku bertemu dengannya, yang dia adalah seorang Pengacara muda sukses. Sekarang dia hanyalah penjual pangsit disebuah kedai kecil di Busan.
Yah, kami pindah ke busan saat setelah satu bulan pernikahan kami.
Siwon bilang, dia hanya ingin menghabiskan masanya dengan tenang bersama ku, dikota kecil, dengan rumah didekat danau.

Dia tak bisa mendengar lagi, mendengarkan keberatan tersangka, ataupun mendengar keputusan Hakim didalam pengadilan.
Jadi dia memilih untuk menjadi Koki Pangsit dikedai kami. Dan juga menjadi suami ku.

Hari diminggu pagi, kami keluar untuk lari bersama, berhenti sebentar untuk menengok selada di kebun kami, dan kembali berlari santai menikmati embun yang masih menetes dari daunya, menelusuri padang ilalang dengan warna cokelat indahnya, dan berhenti tepat didepan sebuah danau, yang dimana matahari muncul dengan malu-malu diujung airnya.

Aku mengamati wajah suami ku yang saat ini tengah tersenyum indah dengan nafas yang masih tersenggal. Tatapannya tak lepas dari pemandangan pagi dihadapannya.
Ini adalah cita-citanya, tinggal dikota kecil, rumah yang tenang, dengan danau indah yang memunculkan mentari pagi, juga menggenggam tangan ku setiap hari.

“Oppa.”

Aku berkata seraya menggerakan tangan ku yang dia genggam sangat erat.
Dia lalu mengalihkan perhatiannya pada ku, bukan, bukan karna suara ku, tapi karna gerak tangan ku.

“Saranghae..”

Ucap ku seraya membentuk gambar Love dengan kedua tangan ku.
Dia tersenyum lebar, kemudian–

Cupp..

Mencium ku cukup lama.
Melepaskannya, kemudian memandang ku lekat.

“Mencintai mu.. aku sangat mencintai mu.. terima kasih telah menjaga rasa cinta mu untuk ku.. dan terima kasih tak menganggap aku hanya lari pada mu.”

Cupp..

Oh, Siwon yang manis.

“Bagaimana kalau menonton film, lalu makan siang bersama?”

Itu menarik.

Aku tersenyum, dan lantas mengangguk antusias.

Lari pagi bersama, merawat kebun bersama, menonton film, makan siang bersama, lalu menjemput Tae Gu.. Yah, adik kecil ku akan mengunjungi kami minggu ini, dan kami akan menyiapkan pangsit hangat Special untuknya.

Dan My Dear..
Kami mendengarnya setiap hari. Bersama, tanpa perduli jika salah satu diantara kami ada yang tak dapat mendengarnya, My Dear tatap menjadi yang Favorit.

Siwon.

Terima kasih telah memberikan cinta yang cukup untuk ku, kasih sayang yang cukup, perhatian yang cukup. Aku tak butuh hal-hal yang berlebihan untuk jatuh cinta pada mu, karna hanya Dirimu saja, itu sudah cukup. Kau bersama ku saat orang lain menganggap ku gila, maka aku pun akan bersama mu saat yang lain menganggap mu cacat.

Membuat ku lari dari mu,
Memisahkan kita,
Hanyalah segelintir dari banyaknya proses Tuhan untuk menyatukan kita.
Sehingga sekarang yang ada hayalah, aku dan kamu yang kemudian menjadi kita.

Aku mencintai mu.
Kau akan mendengar itu lagi, juga My Dear, suatu saat kau akan mendengar musiknya juga suara lembut Yesung.
Jadi percaya pada Tuhan, dan mari tetap saling melengkapi.

*

*

*

The End

***

WELLCOMEBACK SIWON!
WELLCOMEBACK SUPER JUNIOR!
WELLCOMEBACK FANFICTION-FANFICTION YOONWON.

Ayolah para author aku butuh asupan ff Yoonwon ini hahaha

Sesama Nited pasti ngertikan lah yah gimana ausnya kita sama ff yoonwon :-p
Yang satu ini bonus comeback Siwon lah yah, dari The Little Prince #eaaahhhh..
Meskipun amburadul, tapi lumayankan yah, biar My Dear gak gantung endingnya..
Kayak katanya Rani ‘Mak digantung teh gak enak’ kayak dianya pernah digantung ajah :-p

Oke semoga suka deh yah, Nhiina juga, tuh udah yah jan nagih-nagih saquel, udah happy ending ini.. aku nya mau cus nulis yang laen..

Buat NITED, I LOVE YOU FULL DAH..

Advertisements

27 thoughts on “[Fanfiction] My Dear | Saquel END”

  1. Seneng mereka bisa nikah, kasian banget siwon oppa tapi yoona bisa terima apa adanya mereka saling melengkapi, mereka ga sampai punya baby thor,he

    Like

  2. Akhirnya yoonwon bersama n romantis bgt hubungan mereka saling melengkapi kekurangan pasangannya.. di tunggu cerita” yg lainnya.

    Like

  3. Alhamdulillah yaa akhirnya bersatu juga mereka, suka-suka-suka..

    Sbenernya rada lupa sama yang My dear part akhir, mau baca ulang dulu yaaa…

    Btw, yang Mine kapan nongol nya yaa dek? SEMANGAAATTTT yaaakkkk buat lanjutannya 💪💪💪💪

    Like

  4. Walaupun sedih krena siwon jdi tuli tpi gpp deh cz mereka bisa nerima kekurangan masing2 dan bisa hidup bahagia… ditunggu ff baru min kn wonpa udh kluar wamil tuh semoga aja banyak moment yoonwon lagi… amin

    Like

  5. Agak lupa ama crita sblmnya 😄 tp gpp yg pnting happy ending 😆
    Di tunggu ff yg lainya saeng jgn klmaan lanjutnya 😂

    Like

  6. So sweet banget sich mereka berdua, yach walaupun masih nggak rela siwon akhirnya harus hilang pendengar nya , tapi seneng akhirnya mereka bisa bersatu 🙂

    Ditunggu ff yg lainnya
    Fightingggg 🙂

    Like

  7. Keren banget ff nya, ngena tahu, tapi siwon kok tuli sih? Nggak pap dah yg penting mah happy end. Aku gak baca chapter sebelumnya, langsung ke sequel. Jadinya kurang ngerti hehhe, gk pap yg penting happi ending
    Ditunggu lanjutan ff mine nya yah eonn

    Like

  8. Sebenernya masih kurang eonn endingnya. Dan knpa siwon harus menderita ya walaupu n dia akhirnya bahagia..tapi gk ppa deh yang penting comeback ff yoonwonnya..sukses eonn..

    Like

  9. Owhhh…,berakhir happy ending.Yoonwon akhirnya menjadi suami istri.Salut dengan perjuangan Siwon yang akhirnya menyadari bahwa ia mencintai Yoona dan dalam pencariannya ia sempat mengalami kecelakaan dan tidak lagi bisa mendengar,hingga memilih hidup jauh dari kota bersama istrinya Yoona menjadi koki dikedai miliknya sendiri.Ditunggu karya lainnya thor dan ditunggu juga kelanjutan Mine….

    Like

  10. Akhir.a happy ending dan tdak di gantung lgi, wkwkwk
    Keren lahh pkok.a meski Siwon tdak dpat mndengar stidak.a ad Yoona yg selalu brada di smping.a
    Bersama smpai akhir *eaakkk 😀

    Like

  11. . ouqh akhirnya semuanya berbuah manis… 😍😍😍 yoonwon akhirnya menikah n memulai smua y dgn saling menerima sgala kekurangan pasangan mereka masing ” ..😂 thank buat author daawa, d tggu ff yg lainnya… 👏👊🙌😘😘

    Like

  12. akhirnya Siwon kembali juga ma Yoona.. aigoo.. udah nikah malah.. merekaa selalu melengkapi satu sama lain..
    selalu suka aku mahh sma ff yoonwon..
    bener nhi eon.. para nited haus akan ff YoonWon. hehe
    jdi buat yg banyak yahh 😀 .. akuh menunggu nya
    Fighting ^^

    Like

  13. AKhirnyaaa aku suka aku suka ini baru namanya happy ending Kalo yoonwon nya udh bersatu mah 😂😂 keren lah pokonya 😍

    Like

  14. Yyuuhuuu..
    My Dawa is baackkk …
    Akhirnya ni ff gga di gantung jugaa yah *dikirajemuranapa!*
    Thank you eonn, ni ff manis” gimana gitu..
    Akhirnya yoonwon bersatu juga yah …
    Hidup sederhana dengan penuh cinta…
    Ahh…
    Looovvv yuu dah..

    Like

  15. akhirnya yoonwon bersatu meskipun salah satu dri mreka memiliki kekurangan
    yg penting happy ending n slalu bersama
    ditunggu crita yg lainnya

    Like

  16. Ye…happy ending….tp sayang siwon jd tdak bisa mendengar dan moment disaat yoona mengakui tdk lupa dg siwon dan disaat siwon bilang saranghae disini ga ada jd berasa ada yg kurang…lanjut dong
    author blz inboxku donk id fb ku Ai juariah asgar thea

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s